Mengenal FreeBSD

Mengenal FreeBSD

Di dalam beberapa literatur disebutkan bahwa sistem operasi ini merupakan turunan dari 4.4BSD. BSD yang merupakan kepanjangan dari Berkeley Software Development dikembangkan oleh CSRG (Computer Systems Reseach Group) dari Universitas Of California, Berkeley. Sebenarnya turunan dari 4.4BSD cukup banyak diantarany yang cukup saya kenal ada tiga. FreeBSD, OpenBSD dan NetBSD. SCO Unix maupun SunOS juga masih keturunan yang tidak jauh dan masih banyak lagi.


Perintah-perintah dari FreeBSD tidak terlalu berbeda jauh dengan GNU/Linux. Oleh karena itu bagi kita yang sudah terbiasa menggunakan sistem operasi open source seperti GNU/Linux tentu akan mudah dan lebih familiar. Bagi para pemula disarankan menggunakan sistem operasi seperti GNU/Linux terlebih dahulu sebelum pindah ke sistem operasi ini atau keluarga BSD agar tidak terlalu kaget dengan lingkungan yang baru.
Berikut adalah salah satu contoh tampilan awal dari FreeBSD setelah anda booting.

Mengenal FreeBSD 1

Mengenal FreeBSD 1

FreeBSD merupakan sistem operasi yang sangat cocok diimplementasikan untuk server. Hal ini yang mungkin menyebabkan para pengembang sistem operasi tidak fokus kepada tampilan atau user interfacenya.
Bagi kita yang sudah terbiasa menggunakan perintah console pada sistem operasi berbasis UNIX-like tentu akan terbiasa dengan tampilan gelap dan hitamnya :). Justru kemampuan powerfull dari keluaga BSD berada di consolenya :).
Coba kita login dan masuk ke sistem sebagai root. Akan muncul tampilan awal sebagai berikut.

Mengenal FreeBSD 2

Mengenal FreeBSD 2

 

Tulisan “freeshbee” sebelum tanda “#” merupakan nama hostname dari sistem FreeBSD yang telah kita setup sebelumnya. Kita coba ketikkan perintah “ls” maka hasilnya juga sama. Default shell yang digunakan untuk user root adalah csh adapun untuk user biasa ialah sh. Kita bisa ganti ini sesuai dengan selera. Saya biasa menggunakan bash tapi karena di FreeBSD yang saya install belum ada sementara gunakan csh terlebih dahulu.
Ketikkan “uname -a” untuk mengetahui environtment dari FreeBSD kita.

Mengenal FreeBSD 3

Mengenal FreeBSD 3

Mengenal FreeBSD 4

Mengenal FreeBSD 4

Kebetulan yang saya install pada VirtualBox adalah FreeBSD versi 9.0-Release dengan default kernel GENERIC. Apakah FreeBSD tidak ada user interfacenya?. Tentunya ada hanya saja pada pengenalan kali ini saya tidak menampilkan X Window dari FreeBSD. Pada artikel mendatang insya Alloh akan saya jelaskan bagaimana cara installasi X Window.
Kita akan coba install paket shell bash pada FreeBSD. Pada FreeBSD dikenal sebuah installasi software repositori seperti apt pada GNU/Linux Ubuntu dengan nama ports.
Masuk ke direktori bash pada ports sebagai berikut.

cd /usr/ports/shells/bash

Lakukan perintah seperti pada gambar berikut ini.

 

Mengenal FreeBSD 5

Mengenal FreeBSD 5

Nah salah satu perbedaan dari ports dan APT ialah pada permasalahan kompilasi. APT pada GNU/Linux menginstall program yang sudah terkompilasi sedangkan ports (dan portage pada GNU/Linux Gentoo) mendownload, mengekstrak source code dan mengkompilasi source yang ada sesuai dengan environtment lingkungan sistem operasi kita. Karena bagaimanapun tetap hasil kompilasi yang sesuai dengan lingkungan sistem operasi kita akan mendapatkan hasil yang lebih optimal daripada menginstall apa yang sudah dikompilasi oleh pihak lain.
Lalu bagaimana dengan update repositori?. Dahulu jaman ketika saya masih menggunakan sistem operasi ini versi 5 dan 6 dikenal istilah cvsup untuk update repositori ports. Terakhir di FreeBSD terbaru dikenal dengan csup sebagai pengganti dari cvsup. Csup merupakan rewrite ulang dengan menggunakan bahasa C. Sementara cvsup sebelumnya memiliki ketergantungan dengan Modula-3. Csup diklaim lebih cepat dan fleksibel. Contoh aplikasi sebagai berikut

Mengenal FreeBSD 6

Mengenal FreeBSD 6

    Semoga gambaran awal pengenalan dari sistem operasi ini membantu kita mengenal sistem operasi open source yang lain.

2 Comments

  1. ijin mempelajari dulu mas…

Trackbacks/Pingbacks

  1. Mengenal Installasi FreeBSD - Andrey Ferriyan | Andrey Ferriyan - [...] tidak menjadi penasaran yang berkelanjutan ada baiknya kita juga mengenal cara installasi dari FreeBSD. Seperti biasa saya tetap menggunakan…
  2. Mengenal Bash Scripting (Dasar) - Bagian 2 - Andrey FerriyanAndrey Ferriyan - […] pada sistem operasi yang lain, pada GNU/Linux ataupun BSD dikenal pula adanya file dan direktori. Jenis file yang dikenal…
  3. Mengenal Bash Scripting (Dasar) - Bagian 1 - Andrey FerriyanAndrey Ferriyan - […]    Setelah cukup saya kenalkan distro GNU/Linux dan BSD maka sekarang sudah saatnya kita mulai masuk ke dalam lingkungan GNU/Linux…
  4. My Journey Seeking Suitable Operating System - Andrey Ferriyan | Andrey Ferriyan - […] then before I choose FreeBSD as my favourite operating system for server and Ubuntu for my desktop, Gentoo become…
  5. MySQL Server 5.7 Startup Problem on FreeBSD 10.2 - Andrey Ferriyan | Andrey Ferriyan - […] just installed MySQL server 5.7 for FreeBSD 10.2 using pkg package manager. It seems the problem occur when I want to…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *